Panitia Nikah, Koordinasilah !

Tentunya tidak hanya pada panitia nikah saja, masalah kordinasi menjadi hal penting demi berlangsungnya sebuah ‘perhelatan’. Namun saat ini gw ingin sekali mengomentari betapa pentingnya koordinasi meskipun hanya sebuah pada panitia pernikahan.

Terus terang, baru kali ini gw melihat kacaunya ‘panitia’ pernikahan, dan sayangnya itu terjadi justru pada pernikahan adik gw hari sabtu lalu (9-agt). Sedemikian seringnya gw jadi panitia pernikahan, namun kekacauan yang terjadi di pernikahan adik gw itu benar-benar diluar dugaan.

Padahal bagi gw, berjalannya kepanitiaan di pernikahan pun masuk dalam bagian kekhusyukan acara pernikahan secara menyeluruh. Ach.. pastinya menyenangkan melihat semua run-down acara bisa tereksekusi dengan baik… tapiiiii, tidak dipernikahan adik gw itu.

Yup, secara umum acara memang berjalan dengan baik.. untuk itu aku pun sangat bersyukur, disaat kordinasi tidak berjalan, untunglah ada inovasi masing2 personil yang terlibat dan mencari cara agar tetap acara berjalan elegan dg meminimalisir keruwetan akibat tidak adanya kordinasi.

Yah.. tidak banyak yg ingin gw singgung ttg ketidakberesan kordinasi tersebut. Namun gw berharap bagi teman2 yang akan menikah, buatlah sedemikian rupa agar semua run-down acara terkordinasi dengan baik sehingga mengurangi resiko kekacauan.

Btw, selamat yaaaa tuk Vier n Yuda 🙂

Advertisements

ISTI.. kenapa selalu ada !

Tau ndak artinye ISTI, kepanjangan isti itu adalah ikatan suami takut istri… hehehe, lucu yah. tapi istilah ini memang sudah cukup lama beredar di indonesia ini, gw sendiri dengar itu dari jaman smp-an artinye tahun 90an istilah itu cukup keren meskipun menjatuhkan martabat mereka yang “masuk” ikatan tersebut … alah !

baru – baru ini gw kembali denger istilah itu, haha… dan kenapa datangnya justru dari sobat gw di LIMAS. kacau !! kenapa bisa begitu.. ga bener nih. tidak seharusnya setiap pasangan di dalam keluarga itu takut dengan pasangannya. tidak suami takut ke istri, tidak juga istri yang takut ke suami.

Kedua-duanya tipikal itu kebetulan gw melihat contohnye, sayang yah.. mestinya kan jadi partner yang saling mengisi, menjaga, tapi kenapa justru ada rasa ketakutan yang menyelimuti diantara hubungan tersebut. inilah yang ga bener. seharusnya saling memahami dengan kondisi yang ada mesti dikedepankan. Suami jangan melakukan tekanan yang menakutkan, juga istripun jangan galak ga kepalang.

Yang pasti, jangan buat sesuatu hal yang membuat suasana keluarga dalam kondisi mencekam dan tidak nyaman. Yah, gimananye, kembalikan aja ke individu masing-masing. Ente kan yang lebih paham situasi internal…

so, “tidak ada takut diantara kita” harus jadi pedoman utuh agar saling memahami.

Bertengkar, itu mah biasa…

Entah kenapa, gw harus menjadi pendengar keluh kesah setiap orang sedang berantem dengan istrinye atau suaminya. meskipun gw menganggap ini semua sebagai wujud kepercayaan ke gw, alhamdulillah.

Pertengkaran luar biasa yang sempat gw liat terjadi diluar Jakarta, sebut saja lokasinya di C di wilayah Garut. Wow… sang istri ngelempar golok ke sang suami. Gile man.. gw ada ditengah-tengah pertengkaran itu, untungnye pala gw ga kesamber tuh pinggiran golok, kalau aja sempet mepet berabe bawaannya.

Segitu parahkah peristiwa pertengkaran dalam rumah tangga, mungkin contoh yang gw sebutin diatas sifatnye udah kumulatif, bom waktu.. meledak begitu terpicu hal emosional lainnya. sering kali gw kan cuman denger kasus, kalau pertengkaran itu yah paling perang mulut aja, banter-banter lempar piring. tapi itulah, tidak ada satupun yang menyangka peristiwa seperti itupun bisa memicu sesorang jadi pembunuh. Na’udzubillah min dzalik.

Guys.. kalo kata psikolog  pertengkaran di rumah tangga itu adalah bumbu rumah tangga, perbedaan pandangan dan pendapatpun kerap bisa membuat suasana surga dunia tersebut menjadi neraka. tindakan-tindakan yang menyusul selanjutnya hanya luapan emosi yang tidak dapat diatasi oleh mereka-mereka yang lagi marahan.

Tentunya ini bukan masalah simple, ini masalah serius yang harus bisa diatasi cepat dan tidak berlarut-larut. kalau tidak bisa kacau bawaannya.  dan masalah ini semakin ruwet kalau ada tambahan berupa pukulan, lemparan ataupun tindakan kekerasan lainnya.

Kata orang tua, bertengkar itu bukan sesuatu hal yang harus ditakuti dan tidak perlu dihindari, karena perbedaan – perbedaan itu kerap tetap ada meskipun pasangan itu telah seatap cukup  lama. namun bagaimana menyikapi tiap pertengkaran yang terjadi itulah merupakan tindakan bijak dan perlu dipahami bersama antara suami istri tersebut.

berantempun mesti punya niat kali ye.. hihi, maksudnye niat dari adu persepsi ini demi kebaikan bersama. pasangan ini mesti memahami bahwa mereka berantem atau ada yang ngajak berantem karena ada sesuatu hal yang tidak beres dalam rumah tangga mereka, so, kalau solusi lemah lembut ga sukses… kenapa juga ga memajukan persepsi yang dianggap bener dengan cara agak lebih keras.

Eh, awas.. jangan salah tangkap makna tulisan diatas, bukan berarti gw menyetujui berantem itu solusi tepat. karena bagaimanapun cara diskusi yang adem ayem penuh kasih jauh lebih sukses membawa perbaikan dan cita-cita keluarga yang sakinah, mawaddah dan warrahmah. bukankah itu cita-cita kita saat mengatakan  cinta pada pasangannye.

Yah, tulisan gw sih belum ada solusi apapun tentang menghindari bertengkar.. karena prinsipnye memang itu hal yang biasa, walaupun tentunye jangan jadi rutinitas :D. So, kalau ada orang yang sering kali menghiasi kehidupan berumah tangganya dengan berantem, cobalah dengan cara yang lebih santai, adem, penuh sayang dan lembut. Kali aja, berantemnya jauh lebih memberikan nilai positif …

hehe, mana ada berantem bernilai positif, ah elo er.. ada-ada aja 🙂

Menikah Yuk!

Kalau mendengar kata “Menikah” saat – saat ini kenapa gw selalu geli dan teringat ama adik ipar gw yah.. namanye keprancis-prancisan gitu deh, Janvier. Kalau umur sih sebenernye dah waktunya, dan adik gw itu lagi sibuk bedah buku tentang hal pernikahan. katanye sihhhh, kalau dia dengar eh ada calon yang oke nih.. atau mau kenalan ga ma seseorang, si Janvier ini deg-deg-an duluan.. hahaha, padahal hal itu masih tahap yah melihat saja si calon yang akan dipersandingkan. Itu adik gw.

Beda lagi ama Parman, sobat gw di Limas. saat ini dia dihadapkan dengan kondisi kenal dengan seorang wanita tapi ga mau diajakin pacaran, “kalau punya niat baik, saya tunggu !”, gitu kata sang wanita. Artinya, si sang wanita ingin mendahulukan pernikahan baru pacaran.

Menikah untuk semua orang adalah satu kebutuhan yang penting, tidak ada seorangpun yang tidak ingin menjalaninya kecuali orang itu tidak waras. Menikah itu Sunnatullah. Banyak orang yang meninginkannya tapi belum jua mendapati jodoh tersebut meskipun umur sudah menua. Memang tidak ada yang patut disalahkan, karena bagaimanapun jodoh itu hadir atas keridhoan ALLAH terhadapnya.

Jika diperhatikan sekarang, gw lebih sering menemukan mereka yang menikah dengan usia muda. Mereka yang baru lulus kuliah, atau baru kerja udah berani untuk menghadapi hidup berdua. Tentunya satu sisi hal ini patut diancungi jempol karena tentunya saat mereka yang telah menetapkan pilihan untuk menikah telah mengetahui segala resikonya. Mestipun di masyarakat umum masih belum banyak yang memahami dan mencibir mereka yang menikah muda.

Tapi inilah tuntutan jaman, karena tidak melulu mereka yang menikah muda itu kekanak-kanakan dalam kehidupan berumahtangganya, namun tidak melulu pula mereka yang menikah dengan umur berlebih pun bijak dalam berumah tangga. jadi sekali lagi menikah umur muda bukan satu penyebab hancurnya rumah tangga yang mereka susun, karena selama mereka memahami fungsi berumah tangga, maka Insya ALLAH mereka yang menikah muda akan amanah memegang amanat pernikahan itu.

So, sahabat.. jika sudah waktunya engkau masuk dunia atau jenjang pernikahan, kenapa harus berpikir terlalu panjang. bersegeralah mencari jodoh untuk mengarungi bahtera rumah tangga yang notebenenya adalah ibadah. Sukses !!!