Bisnis sendiri, why not ?

Selain melanjutkan KLIK!, ada beberapa rencana bisnis dengan modal dengkul yang lagi gw pikirin.. memang sih, udah lama dipikirkannya namun gelora untuk mewujudkannya kini makin berapi – api bahkan mengalahkan niat gw menjalankan kembali KLIK!

Tapi entahlah.. lagi kumpulin tenaga dan pikiran agar konsen plus berbagi waktu dengan gawean yang juga dilakoni sebagai pegawai 🙂

semoga jiwa ini masih bergelora semangatnya untuk memiliki usaha sendiri .. amin
mohon doanya yaaaa 🙂

Advertisements

Wujudkan kembali KLIK!Magazine

Sulit sekali mewujudkan KLIK! kali ini, entah kenapa.. seakan kemalasan atau ketidakyakinan meraung-raung di dalam kalbu. Padahal banyak pihak yang bersedia membantu gw mewujudkan ini semua..

Hehe.. dikarenakan suatu hal, domain KLIK! yang sebelumnya klikmagazine.com kini tampil dipendekkan yaitu menjadi klikmagz.com. Namun yah itu .. gw trial dengan templete wordpress tapi koq ga sreg gitu.. pengennya full develop lagi, tapi ga sempat .. 😦

Ah, semoga semangat ini terus ada.. dan tunggu saja, KLIK! pasti balik ..

Lombok.. hehe

2.jpg

KEMBALI.. gw melakukan tindakan bodoh, jalan2 tanpa bawa kamera.. hiks, pdhal kali ini perjalanan ini ke Lombok… alaaah, kebayang donk kegiatan gw .. motret sana, motret sini.. alhasil, gw persiapkanlah seperangkat alat foto. Tidak punya kantor memang, karena saat bersamaan kamera itu pasti digunakan untuk sebuah event PR yang dilakoni oleh idcomm. Kamera, baterai, tripod (punya kantor :D), memori card tambahan, reader card dan kabel data… apa daya, semuanya tertinggal kecuali baterai. Gombal !!!

Emang dasar.. kejadian ini pun pernah gw alami saat jalan2 ke Padang dan Riau.. perjalanan tanpa ada satupun dokumentasi. Menyakitkan memang.. tapi yah sebuah pengalaman hidup menyenangkan kan tidak harus terabadikan secara fisik, bukan ? gini juga tuk di lombok kali ini.. gw cukup bahagia mengabadikan kebahagiaan teman2 yang bawa kamera dan gw yang memotretnya.. karena disitu dijamin, gw ada :))

so, mungkin teman2 yg punya wujud “copy-an” gw di kameranya, bisa mengirimkan ke gw.. hehehe, biar gw bisa ngeliat ‘jejak’ gw di lombok.

So, sahabat.. semoga kita bertemu di lain waktu.. biarkanlah masalah foto gw ga bisa menunjukan ‘kenarsisan’ gw..lagi pula cukup memalukan kali, hihi… tapi yang pasti gw berharap kenangan indah senantiasa bisa melukiskan di angan2 setiap detik apa yang ada disana… caelaaaa, bahasanye tinggi banget er..

Salam

Melihat Masjid Kubah Emas itu…

kubahemas.jpg

Seminggu lalu, gw motong jalan dari Citayam ke Bintaro yg nembus2nye cinere.. sebenarnya jalur itu udah biasa gw lewati, tapi kali ini gw ingin jalan agak santai.. ndak ngebut seperti biasa, sehingga gw bisa menyaksikan hal2 yg mungkin memberikan pembelajaran bagi diri gw.

Yah, niat itu pun terjawab.. dari perjalanan minggu lalu hanya 1 yg memberikan satu pengalaman yang aneh nurut gw, tapi yah anggap saja itu adalah pembelajaran yang ALLAH berikan pada diri gw saat itu.

Pernahkah mendengar masjid berkubah emas di wilayah ‘kekuasaan’ Depok.. ? yah, gw memang pernah dengar dan sering kali mendapatkan komentar ttg masjid tersebut. Bahkan Google Earth saja mencantumkan titik kordinat dari masjid tersebut. Wah.. betapa terkenalnya masjid tersebut.

Entah kenapa, gw begitu takut melihat kilauan emas dari kubah itu.. seketika itu gw begitu kuatir, dengan hidup gw.. dengan keluarga gw, dengan anak2 gw, dengan kesiapan akan mati… sejenak gw berhenti mengendarai motor untuk mengatur nafas, karena secara mendadak gw sesak sekali melihat masjid berkilauan tersebut. memang gw melihat masjid itu sepintas, kebetulan pintu gerbang yang bagi gw amat berlebihan itu terbuka dan ‘terintiplah’ kubah tersebut. tapi sepintas itulah yang memberikan shock teramat sangat, dan gw berharap tidak sholat di dalamnya. entahlah.. mengapa terlintas hal itu saat itu.

Masya ALLAH, seberapa lama lagi umur dunia ini… karena tanda2 kiamat yang pernah gw ketahui terlihat di depan mata, yah.. masjid kubah emas itu, dan mengapa harus ada di INdonesia, dan kini dekat dengan wilayah gw.

Gw ga mau mempersoalkan pro kontra dari keberadaan masjid tersebut. Tapi yang pasti. Gw begitu takut.. sanggupkah mempersiapkan segala sesuatu dengan cepat.

Entahlah..

Himmata, Sekolah Mandiri Untuk Anak Jalanan di Plumpang

skolahnya2skolahnya1doeloeblajar

spandukmauuumainstill senyumlab kompi

pendiripendiri n hpYohannesresmikan

Plumpang, identik dengan wilayah kumuh serta tak terurus. Tidak hanya itu saja anak-anak tidak sekolah pun kerap dijumpai dengan jumlah besar. Namun suasana bagaikan berubah dengan hadirnya sekolah mandiri, Himmata yang hadir dengan memberikan pendidikan gratis untuk warga disana. Memang arealnya tidaklah besar dan luas, tapi hadirnya Himmata memberikan ‘arti’ tersendiri manisnya menuntut ilmu… sehingga mereka pun tetap tersenyum. Continue reading